Polisi Ungkap Kasus Kerusuhan 22 Mei, Moeldoko: Ini Masih Proses

(Eramuslim)

Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko menyebut pengungkapan kasus kerusuhan 21-22 Mei 2019 serta rencana pembunuhan tokoh yang dilakukan pihak kepolisian pada Selasa (11/6/2019) kemarin belum mengarah pada dalang atau auktor intelektualis. Lebih lanjut, pihak kepolisian mengaku jika mereka belum mengusut sampai akar.

“Ini masih proses. Hanya memakan waktu. Yang kemarin, yang dikenalin lebih dalam adalah bagaimana asal usul senjata. Selanjutnya nanti akan maju lagi siapa sih sesungguhnya yang berada di balik ini semuanya,” kata Moeldoko di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Rabu (12/6/2019).

“Jadi kemarin belum sampai ke dalang kerusuhannya, kemarin lebih mengungkap asal usul senjata dan mau dipakai apa senjata itu,” tambah dia.

viva.co.id

Melansir dari Kompas.com, Rabu (12/06/2019), dalam jumpa pers kemarin, pihak kepolisian buka-bukaan soal keterangan para tersangka yang sudah dituangkan dalam Berita Acara Pemeriksaan (BAP).

Keterangan para tersangka itu di antaranya H Kurniawan alias Iwan dan Tajudin.

Mereka mengaku diperintah oleh Mayjen (Purn) Kivlan Zen untuk membunuh empat tokoh nasional dan seorang pimpinan lembaga survei.

okezone.com

Keempat target itu adalah Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam) Wiranto, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman (Menko Maritim) Luhut Binsar Panjaitan, Kepala Badan Intelijen Negara (BIN) Budi Gunawan, dan Staf Khusus Presiden Bidang Intelijen dan Keamanan Gories Mere.

Sementara itu, pimpinan lembaga survei yang dijadikan target adalah Yunarto Wijaya.

Moeldoko menyebutkan, masih ada kemungkinan keterlibatan pihak selain Kivlan Zen.

“Ya bisa ada, bisa bagaimana nanti hasil investigasi berikutnya,” ujar mantan Panglima TNI ini, seperti yang dilansir dari Kompas.com.

(Tribunnews.com)

Dalam kesempatan itu, Moeldoko juga menepis isu pengungkapan dalang kerusuhan serta rencana pembunuhan pada pejabat adalah skenario pemerintah.

Justru, menurut dia, pengungkapan ini dilakukan untuk menunjukkan tak ada rekayasa.

“Kita kemarin membuka seluas-luasnya kepada masyarakat agar masyarakat paham betul bahwa semuanya tidak ada yang direkayasa. Cerita itu, cerita dari orang-orang yang diperiksa dalam sebuah proses penyidikan. Jadi mana bisa orang itu cerita ngarang-ngarang aja. Ini berkaitan dengan pidana. Jangan main-main,” kata dia.

(Tribunnews.com)

Disisi lain, Kepolisian belum bersedia mengungkap auktor intelektualis kerusuhan 21-22 Mei 2019 di Jakarta lantaran belum cukup bukti.

Kepala Biro Penerangan Masyarakat Polri Brigjen (Pol) Dedi Prasetyo mengatakan, pihaknya perlu memperkuat alat bukti untuk menjerat dalang kerusuhan.

“Salah satu di antaranya seperti itu, perlu pendalaman alat bukti yang dimiliki,” kata Dedi, seperti dikutip dari Kompas.com, Rabu (12/06/2019).

Lebih lanjut, Dedi menuturkan, pihaknya masih mendalami berbagai fakta hukum dan melakukan pemeriksaan. Nantinya, jika penyelidikan sudah rampung, Polri akan mengungkapkan hasil penyelidikan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *