Ramai Status Bank Mandiri Syariah dan Bank BNI Syariah, Refly Harun Tinjau Melalui Tafsiran UU BUMN, Hasilnya?

suara.com

Permasalahan status Ma’ruf Amin dengan Bank Mandiri Syariah dan Bank BNI Syariah saat ini menjadi perbincangan yang hangat. Pakar Hukum Tata Negara, Refly Harun memberikan tanggapan mengenai Bank Mandiri Syariah dan BNI Syariah jika ditilik dari penafsiran Undang-Undang (UU) BUMN.

Hal itu disampaikan Refly dalam menanggapi polemik Calon Wakil Presiden (Cawares) 01, Ma’ruf Amin yang diduga masih memiliki jabatan di BUMN. Diketahui bahwa polemik jabatan Ma’ruf Amin ini mencuat setelah adanya perbaikan permohonan gugatan sengketa hasil pilpres, dari Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo Subianto-Sandiaga Uno kepada Mahmakah Konstitusi (MK).

Hasil gambar untuk Refly Harun
riaupos.co

Menanggapi hal itu, Refly kemudian menjelaskan perbaikan permohonan dari BPN akan diterima atau tidak tergantung dari cara pandang MK. Dijelaskannya bagaimana status Bank Syariah Mandiri dan BNI syariah jika dilihat dari tafsiran UU BUMN.

“Ini tergantung cara pandang MK dalam melihat ketentuan peraturan perundang-undangan,” jelas Refly, dikutip ‘Kabar Petang’ tvOne, Kamis (13/6/2019), seperti yang dilansir melalui tribunnews.com.

“Kalau yang dilihat adalah penafsiran yang restriktif (terbatas), yang limitatif, yaitu Undang-Undang BUMN, maka jelas yang namanya Bank Syariah Mandiri dan BNI syariah itu bukan BUMN. Karena BUMN itu adalah sahamnya seluruh atau sebagian besar sahamnya dimiliki oleh negara. Ini sahamnya dimiliki oleh BUMN,” sambungnya.

Lebih lanjut, Refly memaparkan soal putusan jika MK menggunakan tafsiran ekstensif atau jangkauan yang lebih luas.”Tetapi kalau misalnya tafsirnya ekstensif seperti yang sering dilakukan oleh MK selama ini, maka bisa jadi kemudian materi ini menjadi krusial untuk dipersoalkan,” papar Refly.

Selain itu, dirinya juga mengungkapkan, jika ada yang mencalonkan diri di pilpres dan masih memiliki jabatan di BUMN, maka hal itu bisa berdampak pada penyalagunaan wewenang. Refly mengungkap kemungkinan akan ada abuse of power saat memerintah nanti.

Di kesempatan yang sama, sebelumnya Refly juga menjelaskan bahwa putusan nantinya tergantung pada sisi pandangan hukum oleh MK.

“Tergantung MK mengambil sisi paradigmanya,” ujar Refly.

“Apakah MK mau mengambil cara berpikir pemohon ataukah mau mengambil cara berpikir pihak Tim Kemenangan Nsional (TKN) begitu,” sambungnya.

Dijelaskan oleh Refly, sebab banyak putusan MK yang berbeda dari aturan hukum di atas kertas dan di lapangan. Ia mengungkapkan bahwa putusan yang berbeda itu sudah terbukti ratusan kali.

“Karena begini hukum di atas kertas sama hukum di lapangan itu bisa berbeda. Itu sudah terbukti dengan ratusan putusan MK,” imbuhnya.

Kemudian, Refly mengungkap hal penting mengenai polemik jabatan Ma’ruf Amin saat mencalonan diri di kontestasi pilpres.

Refly memaparkan bahwa perbaikan permohonan gugatan sengketa hasil pilpres akan diterima atau tidak oleh MK tergantung pada pemeriksaan pendahuluan di sidang pertama nanti. Diketahui bahwa sidang pertama akan berlangsung pada 14 Juni 2019.

“Kalau diterima maka kemudian pertandingan akan berlangsung untuk isu ini,” jelas Refly.

“Tapi kalau tidak diterima ya the game is over (permainan sudah tamat -red), artinya ini sudah bukan isu lagi,” tandasnya.

Diketahui sebelumnya, tim Kuasa Hukum Prabowo-Sandi melengkapi gugatan yang dilayangkan ke MK, untuk mendapatkan klaim kemenangan Pilpres untuk Prabowo-Sandi, Senin (10/6/2019). Dalam berkas gugatan tambahan tersebut, pihaknya mempermasalahkan jabatan Ma’ruf Amin yang disebut masih menjabat di bank syariah di bawah naungan BUMN.

“Yang menarik kami memasukkan salah satu argumen, yang menurut kami harus dipertimbangkan baik-baik. Karena ini bisa menyebabkan pasangan 01 itu didiskualifikasi,” jelas Kuasa Hukum Prabowo-Sandi, Bambang Widjojanto, di gedung MK, Senin (10/6/2019).

Hasil gambar untuk prabowo sandiaga
kompas.com

“Menurut informasi yang kami miliki. Calon Wakil Presiden nomor urut 01 Maruf Amin dalam laman BNI Syariah dan Mandiri Syariah namanya masih ada,” lanjut Bambang dikutip dari Tribunnews.com.

Dijelaskan oleh Bambang, kajian soal jabatan Ma’ruf Amin sudah didiskusikan sebelumnya.

Hasil gambar untuk ma'ruf amin
tribunnews.com

“Kalau Anda baca dokumen yang kami miliki, itu disebutkan waktu mendatangani dokumen itu di KPU. Pasal 12 itu ada empat kolom. Di kolom D nya itu apakah sudah menandatangani pengunduran diri sebagai karyawan atau pejabat dari BUMN. Ternyata beliau (Ma’ruf Amin) tidak memberi contreng. Katanya belum. Kok sampai sekarang belum juga?” kata Bambang.

Dijelaskan oleh Bambang, pihaknya bahkan sudah memotret dua laman bank yang masih mencantumkan nama Ma’ruf Amin di dalam jabatannya. “Kita sudah foto lamannya. Jadi kalau nanti malam mau diubah silakan tapi kita sudah foto itu,” kata Bambang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *