Jalani Sidang Vonis, Ratna Sarumpaet: Tak Ada Fakta yang Buktikan Saya Bersalah

Ratna Sarumpaet menjalani sidang vonis berita bohong pada hari ini. Ratna yakin dirinya akan mendapat vonis bebas, karena tak ada bukti yang memberatkannya. Dengan hal tersebut Ratna yakin bakal bebas, sebelumnya jaksa menuntutnya dengan 6 tahun penjara.

Terdakwa kasus penyebaran berita bohong atau hoaks, Ratna Sarumpaet, menghadapi vonis hakim Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Kamis (11/7/2019). Sebelum vonis dijatuhkan, Ratna berharap hakim memutusnya tidak bersalah dan bisa langsung membebaskannya.

detik.com

Menurut Ratna, tak ada fakta-fakta yang membuktikan dirinya bersalah selama persidangan digelar.

“Saya berharap keadilan muncul di vonis ini, karena kalau dalam fakta-fakta persidangan yang saya lalui saya rasa kalian juga mengikuti tidak ada fakta yang menunjukkan bahwa saya bersalah secara hukum,” ujar Ratna sebelum sidang di PN Jakarta Selatan digelar.

Image result for ratna sarumpaet
sinarharapan.com

Dia berharap putusan hari ini bisa membebaskanya dari jeratan hukum.

“Bebas, aku kan sudah bilang enggak ada fakta yang menunjukkan aku bersalah secara hukum. Harapannya ya bebas dong, enggak ada faktanya,” ucap dia.

Sebelumnya, Jaksa Penuntut Umum menuntut Ratna Sarumpaet agar dihukum 6 tahun penjara. “Terdakwa Ratna terbukti bersalah melakukan tindak pidana dengan menyiarkan berita bohong dengan sengaja menerbitkan ke masyarakat,” kata jaksa saat membacaan tuntutan. Jaksa menilai Ratna bersalah menyebarkan berita bohong soal penganiayaan didirnya.

Oleh karena itu, jaksa menganggap Ratna telah melanggar pasal pidana yang diatur dalam Pasal 14 Ayat 1 Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1946 tentang Peraturan Hukum Pidana soal Penyebaran Berita Bohong.

Image result for ratna sarumpaet
pikiranrakyat.com

“Terdakwa Ratna terbukti bersalah melakukan tindak pidana dengan menyiarkan berita bohong dengan sengaja menerbitkan ke masyarakat,” kata jaksa saat membacaan tuntutan.

Image result for ratna sarumpaet
suara.com

Jaksa menilai Ratna bersalah menyebarkan berita bohong soal penganiayaan didirnya. Karena itu, jaksa menganggap Ratna telah melanggar pasal pidana yang diatur dalam Pasal 14 Ayat 1 Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1946 tentang Peraturan Hukum Pidana soal Penyebaran Berita Bohong.

Pengacara Ratna Sarumpaet, Desmihardi, berharap majelis Hakim memutuskan kasus itu berdasarkan fakta persidangan. Menurut Desmihardi, klienya tidak terbukti melakukan keonaran atas kebohonganya.

Image result for ratna sarumpaet
suara.com

“Kami harap majelis hakim benar-benar mendasarkan putusannya pada fakta persidangan dan keyakinan hakim yang didapat dari fakta persidangan bahwa keonaran sesuai dakwaan JPU tidak pernah terjadi dan tidak terbukti,” kata Desmihardi, Rabu (10/7/2018).

Atiqah Asihola yang juga datang dalam sidang hari ini juga berharap sang ibu dapat mendapatkan vonis bebas.

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *